Saturday, 18 June 2016

Ketika Rencana Tinggal Rencana







Pernahkah teman-teman travelers merencanakan banyak hal yang akan dilakukan serta tempat-tempat yang ingin dikunjungi pada suatu perjalanan, tetapi karena terjadi satu dan dua hal dalam perjalanan, akhirnya semuanya tidak terealisasi? Itulah yang terjadi ketika saya mengunjungi Yogyakarta dengan keluarga saya.

Saat saya, suami dan dua orang anak dengan umur 5 dan 1,5 tahun mudik ke Indonesia, dan mengunjungi Yogyakarta, jauh-jauh hari saya sudah membuat catatan dan list tempat apa saja yang akan kami kunjungi. Berbagai pantai, air terjun, gua, dan gunung sudah masuk dalam catatan. Serta tidak ketinggalan penyewaan mobilpun sudah siap mengantar.

Kami berangkat dari Jakarta-Yogyakarta dengan kereta, karena ingin anak-anak saya merasakan naik kereta di Indonesia. Saat sampai di Yogyakarta pagi harinya, dan ketika tiba di hotel, rupanya kami tidak bisa masuk kamar, karena belum waktunya chek in. Kami berusaha negosiasi karena kamar yang akan kami tempati sudah kosong, tetapi para pekerja tidak mengacuhkan kami. Saya berusaha menjelaskan kalau anak-anak saya cape dan pengen istirahat sebentar saja, kami akan bayar lebih. Tetap para pekerja tidak mau tahu. Lalu sayapun meminta ijin meletakkan koper dan tas, supaya kami bisa mencari sarapan. Para pekerja malah mengatakan tidak bertanggung jawab bila tas hilang dan tidak ada tempat untuk meletakkan tas. Dengan terpaksa kami akhirnya duduk di tangga menunggu hingga jam chek in.Tiba-tiba ketika jam 10.00, seorang pekerja mengatakan kepada kami bahwa dapat masuk ke kamar.

Setelah check in, dan mencoba beristirahat, kami tidak dapat beristirahat, karena di depan jendela kamar adalah tempat mangkal ojeg dan becak. Akhirnya sayapun keluar dari kamar dan mencari hotel lain. Setelah mendapat hotel lain dengan harga yang lebih murah, serta pelayanan yang sangat membantu, ukuran kamar lebih luas dan nyaman, kamipun pindah.

Setelah pindah ke hotel lain, dan meletakkan semua barang, kamipun keluar dan berjalan-jalan sekitar Malioboro dan Keraton. Tetapi karena anak-anak sudah kelelahan, maka kami makan malam dan kembali ke hotel.

Keesokkan harinya, setelah sarapan pagi, kamipun mulai bergerilya mengunjungi tempat-tempat di list pertama, yaitu: Candi Borobudur, Kaliurang-Merapi, dan Candi Prambanan. Anak-anak saya sangat senang saat mengunjungi Candi Borobudur, terutama si abang. Karena di Perancis tidak ada candi ataupun pura, hanya kastil dan istana. Jadi diapun mulai mengerti tentang candi dan sangat senang saat menyentuh stupa dan relief di Borobudur. Begitu juga saat mengunjungi Kaliurang-Merapi. Saat naik jeep melewati jalanan yang begitu banyak goncangan, rasa seru di mukanya begitu bersemangat. 

Tetapi hari mulai mendung dan rintik-rintik hujanpun mulai membasahi bumi. Alhasil gunung merapi mulai hilang dari hadapan. Tetapi kami tetap senang dapat mengunjungi mini museum ‘Sisa hartaku’. Melihat bagaimana letusan Merapi menghancurkan semua desa yang dilewatinya. Kami juga menemukan batu Alien yang menyerupai wajah manusia, dan bunker yang menewaskan dua pengungsi yang berusaha menyelamatkan diri dengan masuk ke bunker ini pada saat Merapi meletus tahun 2006. Dan begitu banyak sekali pertanyaan si abang saat mengunjungi tempat-tempat ini.

Setelah puas eksplorasi di Kaliurang-Merapi, kamipun lanjut menuju ke candi Prambanan. Hujan yang semakin lebat membuat kami harus berlindung sebentar. Setelah hujan mulai reda, kamipun lanjut mengelilingi candi Prambanan ini. Tetapi si kecil sudah mulai cape sedangkan si abang tetap semangat. Kamipun memutuskan kembali ke Yogyakarta dan mencari makan malam dan kembali ke hotel. Tengah malam si kecil mulai demam, sayapun mengompresnya dan berharap demamnya akan reda.








 Museum Sisa Hartaku

 Museum Sisa Hartaku

 Batu Alien


 Bunker





Hingga esok paginya demam si kecil tidak reda, sayapun memberinya obat pereda demam yang saya bawa. Akhirnya kami membatalkan semua sewa mobil dan semua rencana hari itu. Hingga siang demam si kecil tidak kunjung reda, kamipun membawanya ke dokter.
Setelah dari dokter kami tetap beristirahat di hotel.  
Jadi ceritanya hari kedua hanya menjelajah di dalam kamar saja sambil menunggu si kecil reda demamnya. Dan malamnya demam si kecil mulai reda, tetapi giliran si abang yang mulai demam. Untungnya saya membawa obat-obatan untuk si abang juga. Jadi malam itu kami menunggu kedua anak kami.

Keesokkannya, si kecil masih lemah dan si abang sudah kembali semangat. Jadi dari pagi hingga siang kami hanya di hotel saja, dan membatalkan semua sewa mobil dan semua rencana hari ketiga. Setelah makan siang, si kecil sudah mulai semangat dan mulai banyak beraktifitas. Karena melihat si kecil sudah mulai sehat, kamipun keluar ke jalan Malioboro.

Sepanjang jalan Malioboro yang super duper rame, kami berusaha tidak pencar atau terpisah, tetapi apa daya, si abang hilang! 
Dan suami sayapun sibuk mencari si abang diantara banyaknya pengunjung di sepanjang jalan Maioboro. Dan saya yang menggendong si kecil sambil bertanya-tanya ke para penjual apakah melihat anak berusia 5 tahun yang sedang menangis atau sendirian dalam kebingungan. Tidak ada yang melihat, dan salah satu penjual menganjurkan saya ke posko Malioboro khusus untuk anak yang hilang. Mereka akan mengumumkan disepanjang jalan Malioboro soal ciri-ciri anak yang hilang. Tiba-tiba seorang bapak penjual mengatakan bahwa tadi ada seorang anak laki-laki berusia sekitar 5 tahun yang menangis, lalu dibawa seorang bapak-bapak. Iapun menjelaskan ciri-ciri bapak-bapak itu, sayapun mengerti bahwa itu adalah suami saya.
Tidak berapa lama suami dan anak saya datang menghampiri..... Ahhh leganya...

Setelah keliling di Malioboro, kami akhirnya mencari makan malam di sebuah restoran di mall, untuk beristirahat dan juga menenangkan diri. Setelah itu kami kembali ke hotel.






Malam itu si kecil kembali demam hingga esok harinya, jadi kami tetap di hotel saja dan membatalkan semua rencana hari itu juga. Esok paginya kami kembali ke Jakarta, dan pagi berikutnya saya membawa si kecil ke dokter lagi, karena demamnya kadang reda kadang kambuh. Saya takut si kecil kena DBD. 
Dan apa yang saya takutnya akhirnya tidak terjadi, dan dokter menjelaskan si kecil tidak kena DBD, hanya tubuh si kecil sedang menyesuaikan diri dengan cuaca di Indonesia dan juga jam tidur yang berbeda, alias jetlag.

Ahhhhh leganya….. Walau semua rencana tinggal rencana, tetapi saya bersyukur, anak-anak saya tidak apa-apa dan semua kembali sehat dan ceria lagi. Perjalanan kali ini mengajarkan saya banyak hal tentang ngetrip dengan keluarga, terutama dengan anak kecil. Harus siap dalam segala kondisi, dan sigap dalam bertindak.


Happy Traveling…..


2 comments:

Tira Soekardi said...

asyik ya bisa berwosata dengan keluarga, jogja memang penuh kenangan bagiku

Mimi Champy said...

@Tira Soekardi iya, Jogja memang penuh kenangan, dan banyak tempat2 asyik di sana. Dan pengalaman ini tdk membuat kami jera, justru kami akan kembali dan merealisasikan menjelajah provinsi yg istimewa ini :)